Trying to get property of non-object [ On /var/www/virtual/jpop.com/public_html/generatrix/model/youtubeModel.php Line 63 ]
Jamaica Cafe - JPop.com
Artist info
Jamaica Cafe

Jamaica Cafe

Jamaica Cafe


Jamaica Cafe adalah sebuah grup vokal akapela di Jakarta, Indonesia. Jamaica Cafe sudah berusia 17 tahun dan telah malang melintang tampil di berbagai cafe, stasiun televisi dan acara-acara khusus di berbagai kota di Indonesia dan di Esplanade Concert Hall Singapura pada Februari dan Desember 2005. Grup vokal ini beranggotakan enam orang, yaitu Prihartono Mirzaputra (Bariton 1, Falsetto, Perkusi), Michael da Lopez (Bariton 2), Hekko Wicaksono (Tenor 1 Read more on Last.fm
Jamaica Cafe adalah sebuah grup vokal akapela di Jakarta, Indonesia. Jamaica Cafe sudah berusia 17 tahun dan telah malang melintang tampil di berbagai cafe, stasiun televisi dan acara-acara khusus di berbagai kota di Indonesia dan di Esplanade Concert Hall Singapura pada Februari dan Desember 2005. Grup vokal ini beranggotakan enam orang, yaitu Prihartono Mirzaputra (Bariton 1, Falsetto, Perkusi), Michael da Lopez (Bariton 2), Hekko Wicaksono (Tenor 1, Beat Box, Trompet, Perkusi), Enriko Simangunsong (Tenor 2), Pambudi Bayuseno (Bass), Tito (Bariton 3, Falsetto, Trompet). Jamaica Cafe mendapatkan penghargaan dari MURI (Museum Rekor Indonesia) sebagai grup musik mulut pertama yang mengemas album seluruhnya dengan mulut, bersamaan dengan peluncuran album perdana bertajuk Musik Mulut. Jamaica Cafe juga mendapatkan penghargaan "Supporter of Honor" dari World Wildlife Fund. Jamaica Cafe juga terlibat dengan album kompilasi Erwin Gutawa – Salute to Koes Bersaudara Plus, 2003, ketika mereka bernyanyi ”Nusantara II” dengan masukan bunyian alat musik tradisional. Jamaica Café juga telah melakukan kolaborasi dengan beberapa musisi Indonesia dan mancanegara seperti Glenn Fredly, Andre Hehanussa, Erwin Gutawa, Neri Per Caso (Italia), INSPI (Jepang), Nash (Malaysia) dan lain-lain. Jamaica Cafe berawal dari sebuah kantin SMA Kolese Gonzaga, sebuah kantin yang sangat berarti buat Jamaica Cafe, selain tempat untuk berkumpul pada saat tidak ada kegiatan di kelas, kantin juga merupakan tempat berkumpul dan menumpahkan kreatifitas iseng. Saat itu tren musik tahun 1991 menyisipkan reggae sebagai salah satu genre musik yang sangat digandrungi anak muda saat itu, dan di kantin tersebut terdengarlah musik reggae dari senandung anak-anak nongkrong di kantin itu, yang kemudian mereka sebut sebagai "Cafe". Acara tahunan di SMA Lab School merupakan awal dari penampilan Jamaica Cafe di panggung hiburan.

Sebagai pengisi acara, mereka harus memiliki merk, hingga diambillah nama "Jamaica" yang me-representasikan 'tongkrongan' meski musik yang dibawakan tidak semuanya bernuansa reggae, ditambah dengan istillah tempat anak-anak kantin yang dirubah menjadi "Cafe", maka jadilah sebuah merk atau nama grup "Jamaica Cafe". Dalam perjalanannya, Jamaica Cafe sempat bergonta-ganti personil, sempat pula menjadi sebuah grup musik lengkap dengan alat musiknya. Dari konsep yang sering gonta ganti personil tersebut, pada tahun 1996 hingga sekarang, Jamaica Cafe bertahan dengan enam personil. Jamaica Café memulai kiprahnya di dunia panggung dengan membawakan berbagai jenis musik, seperti reggae, rock, disko, etnik, bahkan dangdut, dengan melakukan eksplorasi suara atau bunyi-bunyian dalam berbagai jenis musik. Pada tahun 1996, mereka memutuskan untuk menjadikan Jamaica Cafe sebagai grup akapela profesional. Bermodalkan kreatifitas dalam meng-aransemen lagu, kehadiran Jamaica Cafe memberikan penyegaran di panggung-panggung pertunjukan.

Keinginan untuk mempelajari dan mengeksplorasi sesuatu yang baru membuat mereka tetap eksis sampai sekarang. Read more on Last.fm. User-contributed text is available under the Creative Commons By-SA License; additional terms may apply..
Top Albums

show me more

showing 4 out of 20 albums
Shoutbox
No Comment for this Artist found
Leave a comment


Comments From Around The Web
No blog found
Flickr Images
No images
Related videos
No video found
Tweets
No blogs found